oleh

Satpol PP Tapteng Razia Kos-kosan Wanita Rawan Sosial

Metro26.com, Pandan – Menindaklanjuti Instruksi Bupati Tapanuli Tengah Bakhtiar Ahmad Sibarani, Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Tapanuli Tengah Satpol PP Tapteng melaksanakan Razia Kos-kosan yang diduga ditempati oleh Wanita Rawan Sosial di wilayah Kabupaten Tapanuli Tengah pada Kamis (01/08/2019).

Kepala Satpol PP Tapteng Jontriman Sitinjak, SH melalui Kabid Satpol PP Panuturi Simatupang menyampaikan bahwa berdasarkan laporan dari masyarakat yang mensinyalir adanya kos-kosan yang ditempati oleh wanita rawan sosial maka Satpol PP Kabupaten
Tapteng bersama Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Tapteng melaksakan Razia Kos-kosan di wilayah Rindu Alam Tapteng.

“Hari ini kita Razia di Kecamatan Pandan, tepatnya di Rindu Alam dan Jalan Baru, yang disiyalir tempat ini sebagai tempat kos kosan pekerja pelayan warung yang menjual minuman keras termasuk Lapo Tuak. Yang terjaring oleh pihak Satpol PP Tapteng ada enam orang dan kesemuanya tidak bisa menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP). ke enam wanita tersebut di bawa kekantor tuk dimintai keterangan, pengakuan mereka berasal dari luar Kabupaten Tapanuli Tengah,dan bekerja sebagai pelayan Lapo tuak, kesemuanya telah diperiksa oleh pihak Dinas Kesehatan. Hasilnya negative HIV/AIDS,” kata Panuturi Simatupang.

Baca Juga:  Danrem 023/KS Ajak Jajarannya Doa Bersama Mengiringi Kesuksesan Ton Tangkas Kodam I/Bb

Selanjutnya, pihak Satpol PP Tapteng serah terima penertiban wanita rawan sosial yang terjaring razia kepada Dinas Sosial Kab. Tapteng, yang diterima oleh Kadis Sosial Kab. Tapteng Parulian S Panggabean SPI M.Si

“Kita lakukan pembinaan terus kita akan kirim ke Parawansa milik Provinsi Sumatera Utara yang di Berastagi untuk dilakukan pembinaan lebih lanjut dengan rehabilitasi terhadap wanita rawan sosial tersebut,” kata Kadis Sosial Kab. Tapteng Parulian S. Panggabean.

Sementara, Kepala Dinas Kesehatan Kab. Tapteng Nursyam, S.K.M, M.Kes diwakili Kabid Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit (P2P) Ewiya Laili, S.K.M, M.Kes mengatakan bahwa dilakukan pencerahan atau pembelajaran mengenai dampak apabila melakukan hubungan sex bebas kepada wanita rawan sosial yang terjaring serta dilakukan pemeriksaan HIV/AIDS kepada yang bersangkutan.(ril)

Tentang Penulis: metro26.com

metro26.com
Media Online Masa Kini

News Feed